Kiai Ma’ruf Apresiasi Kiprah LAZISNU Jelang Seabad NU

Rakornas (Rapat Koordinasi Nasional) ke-3 NU Care-LAZISNU akan dilaksanakan tanggal 29-31 Januari 2018 di Ponpes Walisongo, Sragen, Jawa Tengah. Tema yang diangkat yakni Arus Baru Ekonomi NU, Menyongsong 100 Tahun Nahdlatul Ulama.
Rais ‘Aam NU KH Ma’ruf Amin menanggapi, tema yang diangkat dalam Rakornas tersebut sungguh tepat. Karena, pada saat ini Nahdlatul Ulama berada di akhir 100 tahun pertama.
“Kita akan memasuki 100 tahun kedua. Karena itu, sisa waktu yang ada menjelang 100 tahun kedua itu kita jadikan untuk membuat landasan-landasan yang kuat. Kita kuatkan runaway-nya, supaya bisa tinggal landas. Karena menurut hadis, setiap awal 100 tahun itu akan ada pembaharu; ada gerakan baru,” jelas KH Ma’ruf Amin saat ditemui di ruangannya, di Gedung PBNU Lantai 4, Kamis (18/01).
Rais ‘Aam PBNU menyampaikan, NU Care-LAZISNU telah melahirkan gerakan ekonomi mandiri Nahdliyin yang dahsyat. Di Sukabumi telah terbangun Klinik ZIS, di Sragen dengan pembangunan Rumah Sakit NU, di Lampung Timur dengan BMT (Baitul Maal wa Tamwil), dan juga di tempat-tempat yang lain.
Sebagai suatu organisasi, Nahdlatul Ulama memiliki berbagai bagian. NU itu adalah fikrah (cara berpikir), amaliyah, harakah (gerakan). Di antara gerakan NU, kata KH Ma’ruf Amin, adalah gerakan perbaikan yaitu harakah ishlahiyah di dalam bidang ekonomi, supaya NU bisa mandiri. NU juga gerakan khidmatun ummah, atau pelayanan kepada umat.
“LAZISNU punya peran ganda. Pertama, ia (LAZISNU, red.) harus berperan di dalam rangka meningkatkan kemandirian ekonomi umat dengan dana yang bisa dikelola dengan biak. Yang kedua, dengan memberikan pelayanan seperti melalui klinik, melalui rumah sakit, melalui pendidikan dan lain-lain yang bisa dilakukan,” tutur Kiai yang juga menjabat sebagai Ketua Umum MUI Pusat ini.
Karena itu, menurutnya, tema Rakornas NU Care-LAZISNU 2018 dalam menyambut 100 tahun Nahdlatul Ulama adalah suatu tema yang tepat.
“Mudah-mudahan ini (Rakornas, Red.) akan menghasilkan gerakan yang massif, yang lebih baik lagi. Sehingga, pelayanan NU dan perbaikan untuk umat bisa dilaksanakan dengan baik. (Wahyu Noerhadi/Fathoni – SN)