Budi Mulyo, Difabel Berdayakan Difabel

Budi Mulyo, adalah insan kreatif dari Jepara. Meski dianugerahi Tuhan dengan fisik yang terbatas, semangat hidupnya tetap membara. Berawal bekerja serabutan, Mas Budi, sapaan akrabnya mulai merambah usaha lain, merintis kerajinan miniatur dari limbah kayu.

Ceritanya waktu SMA setiap Ruwah (Sya’ban, red.) saat tradisi Baratan (untuk memeriahkan Nifsu Sya’ban) dirinya membuat mobil-mobilan dari rembulung (atap daun sagu/gabus). Baginya mobil-mobilan itu belum bernilai jual mahal.

Dari inspirasi itu muncul gagasan untuk mengembangkannya. Karya pertama yang dibuat suami Nur Chasanah berbentuk bus pariwisata. Meski kecil ukurannya, bentuknya persis dengan bus asli. Kelihaiannya itu tak lain karena darah seni ukir mengalir dari dirinya. Dengan bekal belajar ukir di kota kelahirannya jadilah miniatur itu.

Di tahun 2015, pria kelahiran Jepara 14 Januari 1972 dia diundang Kementerian Sosial RI untuk mengikuti event Hari Disabilitas Nasional dengan memamerkan produknya.

Miniatur Mas Budi pun makin dikenal. Beberapa kali pameran mulai diikuti di beberapa daerah seperti Jakarta, Temanggung, Semarang dan Jepara. Berkat kepeduliannya melestarikan produk dari limbah kayu, sejumlah tokoh membeli produknya. Sebut saja Ganjar Pranowo (pejabat), Ihwan Sudrajat (pejabat), Masrikan (politisi) dan Komunitas Gaz membeli produknya.

Menurut pria yang tinggal di desa Pecangaan Kulon RT. 02 RW. 02 Kecamatan Pecangaan Kabupaten Jepara ini butuh waktu 15 hari untuk menyelesaikan 1 produk. Sedangkan harga yang dibanderol dengan kisaran Rp. 1.5 – 4 juta.

Tak hanya menggantungkan dari usaha miniatur, Mas Budi juga berjualan tenun Troso dan Kaligrafi. Barang-barang ia dapatkan dari teman-temannya. Untuk pemasarannya dilakukan via online maupun offline.

Peduli Difabel

Orang lain bisa mengapa kita tidak.Kekurangan adalah sebuah kelebihan. Merupakan motivasi untuk menyambung hidup kaum difabel. Jauh sebelum ia menekuni usaha sebagai perajin miniatur kepedualiannya sesama penyandang disabilitas sudah digelorakan.

Terbukti sejak 2011 sampai sekarang Budi Mulyo sebagai ketua Bina Akses, komunitas disabilitas. Sejak berdiri hingga kini ada 250 anggota. Kegiatan rutin dipusatkan di kediamannya. Setiap 1 bulan sekali ada pertemuan rutin.

Di samping itu juga ada event insidental. Di antaranya kegiatan-kegiatan yang diajak kerja sama oleh pihak-pihak terkait. Misalnya pemberdayaan perempuan, industri, sosial dan juga relawan demokrasi.

Mas Budi yang tamatan SMA ini menuturkan pelatihan-pelatihan yang kerap diikuti oleh anggotanya merupakan bekal pengetahuan. “Untuk action-nya bisa para anggota yang mengeksekusi,” tuturnya.

Untuk pelatihan ukir maka yang didelegasikan adalah mereka yang punya keinginan belajar dan menekuni ukir. Untuk pelatihan menjahit diserahkan ibu-ibu yang suka menggunakan mesin jahit.

Dirinya mengakui meski ratusan anggotanya memiliki fisik yang serba kekurangan namun produk-produk karya anggotanya bisa dikatakan istimewa. Ia menyontohkan salah satu anggotanya yang menekuni usaha ukir, hasil produknya bagus dan sudah punya pelanggan.

“Meski taraf pendidikan anggota kami jenjang pendidikannya tidak mumpuni namun hasil ukir yang dibuatnya malah melebihi yang mempunyai jenjang akademik,” tandasnya.

Begitu pula anggota yang berprofesi sebagai penjahit, hasil jahitannya juga tak kalah dengan penjahit profesional. Mereka juga punya pelanggan tetap sebagai mereka yang lain.

Pihaknya berkomitmen, bahwa kaum difabel bukanlah peminta-minta. “Kami tidak mau dibelaskasihani tetapi memilih untuk dilayani,” harap Budi.

Penulis:

Syaiful Mustaqim, lahir di Jepara, 08 Juli 1984. Kontributor NU Online, situs resmi Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan pegiat Akademi Menulis Jepara (AMJ). Aktif memberikan pelatihan jurnalistik di sekolah/ madrasah, pesantren, kampus dan organisasi sosial kemasyarakatan (Ormas).

*Naskah Sayembara Kisah Inspiratif dipublikasikan untuk mendukung Program Ramadhan NU Care-LAZISNU, “Berbagi dan Menginspirasi: Lebih dari Sekadar Berbagi”.

adminlazisnu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *